Perbaikan Poros Penggerak Roda

BAB. I

PENDAHULUAN

 

A.  DESKRIPSI

 

Modul ini mempelajari tentang “Perbaikan poros penggerak roda” yang meliputi perbaikan poros penggerak roda pada suspensi rigid maupun pada suspensi independent.

Macam-macam konstruksi poros penggerak roda yang dipelajari modul sebelumnya adalah sebagai penunjang untuk bisa menguasai modul ini. Setelah mempelajari modul ini siswa diharapkan dapat mengidentifikasi kerusakan, serta dapat mengganti poros penggerak roda beserta komponen-komponennya.

B.  PRASYARAT

 

Untuk menempuh kegiatan pembelajaran pada modul ini peserta diklat diharuskan menguasai OPKR-10-010B (penggunaan alat ukur) atau alat yang lain, serta telah menyelesaikan kompetensi sebelumnya yaitu OPKR-30-013B.

C.  PENUNJUK PENGGUNAAN MODUL

 

1.   Petunjuk  Bagi Siswa

Untuk mendapatkan hasil yang maksimum, maka perhatikan petunjuk-petunjuk berikut ini:

a.    Perhatikan arahan yang diberikan instruktor.

b.    Bacalah dengan teliti dan cermati modul ini secara keseluruhan.

c.    Konsultasikan pada instruktor hal-hal yang kurang jelas teori maupun praktek.

d.    Pada waktu praktek persiapkan hal-hal sebagai berikut:

1.    Siapkan alat dan bahan sesuai kebutuhan.

2.    Cermati langkah kerja dan perhatikan fungsi dan cara kerja masing-masing komponen.

3.    Setelah mendongkrak ganjal/topang mobil dengan jack stand atau kayu balok.

4.    Setelah selesai kembalikan alat dalam keadaan bersih.

2.   Petunjuk Bagi Guru

a.    Amati dan bantu setiap kegiatan siswa.

b.    Berikan tugas-tugas dalam pelatihan.

c.    Bimbing siswa dalam memahami konsep.

d.    Melaksanakan penilaian.

e.    Mencatat kemajuan siswa.

D.  TUJUAN AKHIR

 

Setelah mempelajari secara keseluruhan modul ini diharapkan:

1.    Siswa dapat membongkar, mengidentifikasi kerusakan, memperbaiki kerusakan, memasang kembali komponen poros penggerak roda sesuai dengan SOP (Standard Operasional Prosedur) yang berlaku pada akhir kegiatan evaluasi.

2.    Siswa terampil dalam memasang kembali komponen poros penggerak roda.


E.  KOMPETENSI

 

Modul OPKR-30-014B membentuk kompetensi memasang, menguji dan memperbaiki sistem penerangan dan wiring. Uraian kompetensi dan subkompetensi ini dijabarkan seperti di bawah ini.

KOMPETENSI               :    Perbaikan Poros Penggerak Roda

KODE                          :   OPKR-30-014 B

DURASI PEMELAJARAN:   40 Jam @ 45 menit

 

SUB KOMPETENSI

KRITERIA KINERJA

LINGKUP BELAJAR

MATERI POKOK PEMELAJARAN

SIKAP

PENGETAHUAN

KETERAMPILAN

1. Memperbaiki poros penggerak roda/drive shafts dan komponen-komponennya.

§ Perbaikan poros penggerak roda/drive shafts, dan komponen-komponennya dilaksanakan tanpa menye-babkan kerusakan terhadap komponen atau sistem lain-nya.

§ Informasi yang benar di-akses dari spesifikasi pabrik dan dipahami.

§ Perbaikan dan/atau peng-gantian pada poros peng-gerak roda/drive shafts dan komponen-komponennya dilaksanakan dengan menggunakan metode dan perlengkapan yang tepat, sesuai dengan spesifikasi dan toleransi terhadap pabrik/kendaraan.

§ Data yang tepat dilengkapi sesuai hasil pemeriksaan poros penggerak roda.

§ Konstruksi dan prinsip kerja poros penggerak.

§ Identifikasi kerusakan dan metoda perbaikan.

§ Pengukuran dan spesifikasi toleransi.

§ Standar prosedur keselamatan kerja.

§ Menerapkan prosedur kerja dalam proses pembongkaran dan pemasangan poros penggerak pada mobil

§ Penggunaan  alat dan perlengkapan  yang sesuai

§ Prosedur pembongkaran, penggantian dan perbaikan

§ Konstruksi dan kerja dari komponen/ sistem yang berhubungan pada final drive (sesuai pada penggunaan).

§ Prosedur pengujian.

§ Penilaian komponen .

§ Informasi teknik yang sesuai.

§ Persyaratan keamanan peralatan.

§ Persyaratan keamanan kendaraan/alat industri.

§ Kebijakan pabrik/ per-usahaan.

§ Persyaratan keselamatan diri.

§ Membongkar, memeriksa,  memperbaiki kerusakan pada poros penggerak roda/drive shaft dan komponen-nya

§ Menggunakan peralatan dan perlangkapan sesuai standar

§ Menguji kerja dari komponen/sistem yang berhubungan pada final drive

§ Seluruh kegiatan pemeliha-raan/servis poros penggerak roda/drive shafts dan komponen-komponennya dilaksanakan berdasarkan SOP (Standard Operation Procedures), undang-undang K 3 (Keselamatan dan Kese-hatan Kerja), peraturan perundang-undangan dan prosedur/ kebijakan perusa-haan.

 


F.   CEK KEMAMPUAN

 

Untuk mengetahui kemampuan awal yang telah dimiliki peserta diklat, maka jawablah pertanyaan pilihan ganda berikut ini dengan benar dan berikan tanda silang (X) pada jawaban yang betul:

1.    Bagian yang berfungsi menghubungkan putaran dari differential ke roda adalah:

a. Poros propelair.                                       c. Poros engkol.

b. Poros penggerak roda.                             d. Poros primair.

2.    Pada waktu bekerja dibawah mobil, seharusnya mobil ditumpu dengan:

a. Dongkrak hydrolik.                                  c. Garage jack.

b. Dongkrak ulir.                                         d. Jack stand.

3.    Untuk melepas poros roda mengunakan alat:

a. Sliding hamer.                                         c. Kunci roda.

b. Palu besar.                                              d. Kunci momen.

Catatan Pembimbing:

1.  Untuk soal nomor 1, apabila siswa menjawab ( b ) lanjutkan soal nomor

2

2.  Untuk soal nomor 2, apabila siswa menjawab ( d ) lanjutkan soal nomor

3

3.  Untuk soal nomor 3, apabila siswa menjawab ( a ) siswa telah mampu

mengerjakan test awal dengan benar.

Kesimpulan:

Karena siswa telah mampu mengerjakan test awal dengan benar, maka

siswa dapat mengerjakan modul ini.

BAB. II

PEMELAJARAN

A.   RENCANA BELAJAR SISWA

 

Kompetensi     : Perbaikan poros penggerak roda.

SubKompetensi: Perbaikan poros penggerak roda pada suspensi rigid (kaku) dan independent (bebas).

Mintalah bukti persetujuan guru jika telah selesai mempelajari setiap kegiatan belajar.

No.

Jenis Kegiatan

Hari

Tanggal

Waktu

Alasan Perubahan

Paraf Guru

1.

Perbaikan poros penggerak roda pada suspensi rigid

2.

Perbaikan poros penggerak roda pada suspensi independent

KEGIATAN BELAJAR

 

    Kegiatan Belajar 1.

 

Perbaikan poros penggerak roda pada suspensi rigid

a.   Tujuan Kegiatan Belajar

 

1.    Siswa dapat memeriksa unit poros penggerak roda pada suspensi rigid apakah masih baik atau harus diganti.

2.    Siswa dapat melepas dan memasang kembali komponen-komponen yang rusak.

3.    Siswa dapat membongkar dan merakit kembali komponen-komponen poros penggerak roda pada suspensi rigid.

b.  Uraian Materi

 

Pada umumnya poros penggerak roda suspensi rigid yang dipaksa pada kendaraan ringan adalah jenis semi floating.

1.   Pembongkaran

Sebelum melakukan pembongkaran lakukan pemeriksaan awal dengan langkah-langkah sebagai berikut:

    1. Kendorkan mur roda
    2. Dongkrak mobil dan tumpu dengan jack stand
    3. Lepas roda dan tromol
    4. Pemeriksaan kebebasan arah aksial, Kebebasan maksimal adalah 1 mm. Dengan menggunakan alat dial indikator.

Gambar 1. Pemeriksaan Gerak Bebas Arsial Poros Roda Belakang.

Jika kebebasan terlalu besar ganti bantalan dan biasanya kebebasan bantalan yang terlalu besar akan terdengar suara gemuruh pada saat mobil berjalan.

Catatan:

Apabila bantalan roda rusak harus segera diganti, bila tidak

maka akan menyebabkan:

1. Bahaya terhadap pengereman

2. Bantalan roda bisa pecah atau terbakar

3. Boros pemakaian nahan bakar

Pembongkaran dan pemeriksaannya adalah sebagai berikut:

a.    Kendorkan mur roda.

b.    Angkat mobil dengan dongkrak dan tumpu dengan jack stand.

c.    Lepas roda dan tromol rem.

d.    Lepas baut pengikat backing plat dan pipa rem menggunakan SST.

Gambar 2. Melepas Baut Pengikat Backing Plat dan Pipa Rem.

e.    Dengan menggunakan SST lepas poros aksel belakang, hati-hati jangan sampai merusak perapat oli.

Gambar 3. Melepas Poros Aksel Belakang.

f.     Lepas gasket poros belakang.

2.   Pemeriksaan Dan Perbaikan Komponen Poros Roda Belakang

Periksalah dengan cermat dan teliti kemungkinan terjadi kerusakan pada komponen-komponen sebagai berikut:

a.    Periksa bantalan atau bearing terhadap keausan atau kerusakan, bila  bantalan aus atau rusak gantilah dengan yang baru.

Lepas bantalan dengan menggerinda penahan dalam, dengan menggunakan pahat dan palu potong penahan dan kepastian dari poros.

Gambar 4. Menggederenda Penahan Bantalan.

Dengan menggunakan SST dan hydrolik pres lepas bantalan dari poros.

Gambar 5. Melepas Bantalan Dengan Pres Hydrolis.

b.    Pemeriksaan Oli Seal

Kerusakan oli seal bisa menyebabkan kebocoran oli differensial/ gardan. Hal ini bisa dilihat sekitar backing plat terdapat tanda-tanda oli keluar.

Keausan oli seal bisa dilihat pada bagian yang berhubungan dengan poros, bila masih runcing berarti baik, bila sudah rata berarti aus, ganti oli seal dengan yang baru bila sudah aus.

Dengan menggunakan SST lepas oli seal.

Gambar 6. Melepas Perapat Oli Dari Rumah Poros.

              c.  Pemeriksaan Poros Roda Belakang

Periksa alur poros roda belakang dari kemungkinan aus, retak atau puntiran.

Periksa poros roda belakang pada bagian dudukan penahan dalam dan bantalan dari kemungkinan keausan.

Dengan menggunakan dial indikator periksa poros roda belakang dari kebengkokkan dan keolengan pada flensnya.

Kebengkokkan/kelengkungan poros maksimum 1,5 mm Keolengan flens maksimum 0,1 mm.

Gambar 6. Memeriksa Kebengkokan Poros & Flens.

Pada poros roda belakang dan komponennya bila terdapat kerusakan tidak dapat diperbaiki oleh karena itu harus kita ganti kecuali pada kebengkokkan ini bisa diperbaiki.

3.   Perakitan Dan Pemasangan Poros Roda Belakang

Persiapkan komponen-komponen yang telah diperiksa dari kerusakan dan yang baru.

Pemasangan kembali dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

a.    Menggunakan SST dan pres hydrolik pasang penahan bantalan luar dan bantalan/bearing batu.

Gambar 7. Memasang Bantalan.

b.    Panaskan penahan bantalan dalam hingga kurang lebih 1500C didalam oli pemanas.

Gambar 8. Pemanas Penahan Bantalan.

c.    Menggunakan SST dan preshydrolik pasang penahan bantalan dalam saat masih panas.

Gambar 9. Pemasang Penahan Bantalan Dengan Pres Hydrolik.

d.    Menggunakan SST pasang oli seal yang telah diolesi gemuk pada kedalaman 6mm.

Gambar 10. Memasang Perapat Oli.

e.    Pasang poros penggerak roda pada housing axle beserta kelengkapannya yang telah diolesi perapat.

f.     Pasang dan kencangkan baud pengikat backing plat dengan momen pengencangan 670 Kg.cm.

g.    Pasang kembali pipa rem.

h.    Pasang tromol rem.

i.     Lakukan pembuangan udara pada sistem rem.

j.     Pasang roda kemudian turunkan mobil dan kencangkan baud-baud roda.

Catatan:

Pada saat memasukan poros roda belakang lakukan dengan hati-hati jangan sampai marusak oli seal maupun deflektor oli yang terdapat didalam housing axle.

c.   Rangkuman

 

1.    Poros jenis semi floating di pakai pada suspensi rigid penggerak roda belakang.

2.    Kegiatan ini meliputi bongkar, pemeriksaan dan pemasangan kembali.

3.    Komponen-komponen yang diperiksa dan diganti bila rusak adalah bearing, oli seal dan poros.

4.    Pemeriksaan poros penggerak roda meliputi alur poros yang berkaitan dengan side gear, kebengkokan poros, keolengan pada naf, keausan pada dudukan bantalan maupun penahan bantalan dalam.

d.  Tugas

 

1.    Pelajari uraian materi pada lembar kegiatan I tentang perbaikan poros penggerak roda.

2.    Lakukan pengamatan pada kendaraan/mobil yang supensi belakangnya sebagai penggerak roda jenis rigid.

3.    Gambarkan secara sederhana dan jelaskan cara kerjanya.

e.   Tes Formatif

 

1.    Gambarkan unit konstruksi poros roda belakang jenis semi floating dan sebutkan nama-nama komponennya.

2.    Pemeriksaan apa saja yang dilakukan pada unit poros penggerak roda belakang semi floating.

3.    Persyaratan apa saja yang diperlukan pada waktu bekerja dibawah mobil.

f.    Kunci Jawaban Formatif

 

1.

1. Gasket.                                      5. Bantalan.

2. Perabot oli.                                 6. Penahan bantalan luar.

3. Backing plat.                               7. Poros penggerak roda.

4. Penahan bantalan dalam.

2. Pemeriksaan yang dilakukan adalah:

a. Bearing/bantalan.

b. Oli seal.

c. Poros roda.

3.  Persyaratannya adalah sebagai berikut:

a. Lantai datar.

b. Mobil harus ditumpu dengan jack stand.

c. Lantai harus bersih dari minyak.

g.  Lembar Kerja

1. Alat dan Bahan

a. 1 unit mobil atau suspensi rigid jenis semi floaling.

b. Peralatan, dongkrak, kunci pas/ring (sesuai kebutuhan) SST (sesuai kebutuhan).

c. Alat ukur (jangka serong, dial indikator).

d. Alat pres (hydrolik pres).

e. Mesin gerinda

f. Gemuk, lem perapat, lap/ majun.

g. Pasir/serbuk gergaji.

2.  Keselamatan Kerja

a. Gunakan peralatan sesuai fungsinya.

b. Perhatikan dan ikuti petunjuk instruktur/guru.

c. Gunakan alat keselamatan kerja bila diperlukan.

d. Minta buku manual bila perlu.

e. Perhatikan bagian-bagian yang rawan terhadap benturan keras, oli dll.

3. Langkah Kerja

a. Persiapkan alat dan bahan.

b. Perhatikan petunjuk instruktur/guru.

c.  Lakukan pembongkaran unit poros penggerak roda secara cermat.

d.  Lakukan pemeriksaan dengan teliti komponen-komponen poros penggerak roda.

e.  Buat catatan penting kegiatan praktek secara ringkas.

f.   Diskusikan mengenai seluruh kondisi komponen, kemungkinan penyebab kerusakan, kemungkinan perbaikannya, kemungkinan yang terjadi bila kerusakan tidak diperbaiki.

g. Lakukan pemasangan kembali komponen-komponen yang telah dibongkar dengan baik dan benar.

h.  Diskusikan mengenai apa yang telah didapat tentang poros penggerak roda.

i.   Setelah selesai kegiatan bersihkan peralatan dan tempat kerja, kembalikan peralatan dan bahan ke posisi semula.

          4. Tugas

a. Buatlah laporan pratikum secara ringkas dan jelas, lengkapi dengan analisa dan kesimpulan.

b. Buatlah rangkuman tentang pengetahuan yang baru setelah mempelajari materi pada kegiatan ini.

     Kegiatan Belajar 2.

 

Perbaikan Poros Penggerak Roda Pada Suspensi Independent.    

a.   Tujuan Pemelajaran

 

1.    Siswa dapat memeriksa unit poros penggerak roda pada suspensi independent apakah masih baik atau harus diganti.

2.    Siswa dapat memperbaiki atau mengganti unit poros penggerak roda beserta komponen-komponennya pada suspensi independent.

b.  Uraian Materi

 

Kendaraan yang bersuspensi independent poros penggerak rodanya menggunakan jenis CV joint. CV joint bisa dipakai pada kendaraan tipe poros penggerak roda depan maupun poros penggerak roda belakang. Dalam pemelajaran ini kita menggunakan tipe poros penggerak roda depan. Service yang dilakukan sanggat jarang karena konstruksinya sangat sederhana.

1.   Pembongkaran

Untuk membongkar ikuti langkah-langkah sebagai berikut:

a.    Kendorkan mur roda.

b.    Angkat mobil dengan dongkrak dan tumpu dengan jack stand.

c.    Lepas roda.

d.    Lepas kaliper dan piringan rem.

Gambar 11. Pemeriksaan Kebebasan Bantalan.

e.    Periksa kebebasan bantalan dalam arah aksial dengan dial indikator. Kebebasan maksimum 0,05 mm.

Gambar 12. Melepas Mur Pengikat Bantalan.

f.     Lepas Conter pin dan mur pengikat bantalan.

Gambar 13. Melepas Tie-rod End.

g.    Lepas hubungan tie-rod dengan steering knucle SST.

Gambar 14. Melepas Steering Knucle Dari Lower Arm.

h.    Lepas steering knucle dari lower arm.

Gambar 15. Melepas Poros Penggerak Roda Dari Hub.

i.     Lepas poros penggerak roda dari hubungan.

2.   Pemeriksaan

Setelah unit poros penggerak roda terlepas lakukan pemeriksaan sebagai berikut:

a.    Pemeriksaan poros penggerak roda dari kemungkinan melengkung.

b.    Pemeriksaan out board tidak boleh ada kekocakan.

c.    Pemeriksaan inboard joint harus dapat meluncur dengan lembut arah aksial.

d.    Periksa kebebasan inboard joint kearah radial tidak terlalu besar.

e.    Periksa gigi alur dari kemungkinan kerusakan.

Gambar 16. Memeriksa Poros Penggerak.

Komponen-komponen dari CV joint tidak bisa diperbaiki bila hasil pemeriksaan menunjukkan adanya kerusakan maka harus diganti 1 unit CV joint.

3.   Pemasangan Kembali/Perakitan

Pemasangan kembali/perakitan dapat dilakukan sebagai berikut:

a.    Masukkan poros penggerak roda secara pelan-pelan ujung yang satu ke transaxle ujung yang lain ke hub roda. Kencangkan mur pengikat bantalan dengan momen 800 kg cm.

b.    Pasang steering knucle pada lower arm dan kencangkan mur dengan momen 850 kg cm.

c.    Pasang tie-rod dengan momen 600 kg cm.

d.    Pasang kaliper dan piringan rem dengan momen pengencangan 200 kg cm.

e.    Pasang roda dan mur roda.

f.     Turunkan mobil dan kencangkan mur roda.

c.   Rangkuman  

 

1.    Suspensi independent menggunakan poros penggerak roda jenis Constan Velocity joint (CV joint).

2.    Unit CV joint sangat sederhana dan jarang dilakukan pemeriksaan atau perbaikkan.

3.    Bila CV joint rusak tidak bisa diperbaiki harus diganti.

d.  Tugas

 

1.    Lakukan pengamatan pada kendaraan dengan suspensi independent, buat gambar sederhana konstruksi dari poros penggerak rodanya!

2.    Jelaskan cara kerja secara singkat poros penggerak rodanya?

e.   Test Formatif

 

1.    Gambarkan konstruksi dari CV joint dan sebutkan komponen-komponen utamanya?

2.    Pemeriksaan apa saja yang dilakukan pada CV joint?

f.    Kunci Jawaban

 

1.

2.  Pemeriksaan pada CV joint adalah

a.  Kekocakan out board joint

b.  kelengkungan poros.

c.  Gerakan inboard

d.  Kebebasan inboard kearah radial.

e.  Alur-alur pada ujung poros.

g.  Lembar kerja

 

1.  Alat dan bahan:

a.    1 unit mobil dengan suspensi independent.

b.    Peralatan: dongkrak, kunci pas/ring(sesuai kebutuhan), SST (sesuai kebutuhan).

c.    Alat ukur (jangka sorong, dial indikator).

d.    Gemuk, lap/marjun, pasir serbuk gergaji.

2.   Keselamatan kerja:

a.    Gunakan peralatan sesuai dengan fungsinya.

b.    Perhatikan dan ikuti petunjuk instruktur/guru.

c.    Gunakan alat keselamatan kerja bila digunakan.

d.    Minta buku manual bila perlu.

e.    Perhatikan bagian-bagian yang rawan terhadap benturan keras.

f.     Jaga lantai dari genangan oli.

3.   Langkah kerja:

a.    Persiapkan alat dan bahan.

b.    Perhatikan petunjuk instruktur/guru.

c.    Lakukan pembongkaran unit poros penggerak roda secara cermat.

d.    Lakukan pemeriksaan dengan teliti komponen-komponen poros penggerak roda.

e.    Buat catatan penting kegiatan praktek secara ringkas.

f.     Diskusikan mengenai seluruh kondisi komponen, kemungkinan penyebab kerusakan, kemungkinan perbaikkannya, kemungkinan yang terjadi bila kerusakan tidak diperbaiki.

g.    Lakukan pemasangan kembali komponen-komponen yang telah diperbaiki atau diganti dengan baik dan benar.

h.    Diskusikan mengenai apa yang telah didapat tentang CV joint.

i.     Setelah selesai kegiatan dan tempat kerja, kembalikan peralatan dan bahan keposisi semula.

4.   Tugas

a.    Buatlah laporan pratikum secara ringkas dan jelas? Lengkapi dengan analisa dan kesimpulan!

b.    Buatlah rangkuman tentang pengetahuan yang baru setelah mengetahui kegiatan ini?

BAB. III

EVALUASI

    

A.  Pertanyaan

 

1.    Jelaskan pemakaian poros penggerak roda jenis semi floating dan jenis CV joint?

2.    Gambarkan dan sebutkan komponen-komponen dari poros penggerak roda jenis semi floating?

3.    Pada unit poros penggerak roda belakang pemeriksaan-pemeriksaan apa saja yang dilakukan?

4.    Gambarkan konstruksi dari CV joint dan sebutkan bagian-bagian utamanya?

B.  Kunci Jawaban

 

1.    Poros penggerak roda semi floating dipakai pada kendaraan bersuspensi rigid dan penggerak rodanya adalah roda belakang. Sedangkan CV joint biasanya dipakai pada kendaraan bersuspensi independent penggerak rodanya depan.

2.    Gambar poros penggerak roda jenis semi floating:

3.    Pemeriksaan yang dilakukan pada unit poros penggerak roda belakang semi floating adalah

a.    Bearing/bantalan roda.

b.    Oli seal.

c.    Poros roda meliputi perlengkungan, puntiran, keausan.

4.    Gambar konstruksi dari CV joint.

C.   Kriteria Kelulusan

Aspek

Skor (1-10)

Bobot

Nilai

Keterangan

Kognitif (soal no 1 s/d 4)

3

Syarat lulus, nilai minimal 70 dengan skor setiap aspek minimal 7

Ketelitian pemeriksaan pendahuluan

1

Ketepatan prosedur praktik

2

Ketepatan analisis hasil praktik

2

Ketepatan waktu

1

Keselamatan kerja

1

Nilai Akhir

Kriteria Kelulusan:

 

70 s.d 79  :   memenuhi kriteria minimal dengan bimbingan

80 s.d 89  :   memenuhi kriteria minimal tanpa bimbingan

90 s.d 100:   di atas minimal tanpa bimbingan

BAB. IV

PENUTUP

 

Setelah menyelesaikan modul ini diharapkan siswa mempunyai kemampuan dan ketrampilan mengenai perbaikan poros penggerak roda serta dapat melaksanakan tugas-tugas dalam modul ini.

Dengan menyelesaikan modul kompetensi dan melaksanakan tugas-tugas serta evaluasinya dengan kriteria yang telah ditentukan siswa dapat dinyatakan lulus atau tidak lulus. Apabila siswa dinyatakan lulus maka siswa dapat melanjutkan modul berikutnya sesuai dengan peta kompetensi. Sedangkan siswa yang dinyatakan tidak lulus maka siswa harus mengulangi modul ini.

 

DAFTAR PUSTAKA

Anonim (1994). Training Manual Drive Train Group, Jakarta: Penerbit PT. Toyota-Astra Motor.

Anonim (tt). Step 2 Materi Pelajaran Chassis Group, Jakarta: Penerbit PT. Toyota-Astra Motor.

Anonim (2003). N-Step Step 2 Chasis Training Materials Text, Jakarta: Penerbit PT. NISSAN.

About these ads

Posted on April 21, 2011, in ilmu, otomotif. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: