Aplikasi Bore Up Ninja 250R, Perhatikan Rasio Kompresi!

Jakarta – Kendati Kawasaki Ninja 250R sudah punya power yang tergolong besar, di atas dynamometer sekitar 26-27 dk, selalu ada yang merasa kurang puas. Untuk meningkatkannya, marak yang melakukan bore-up.

Mesin motor yang diproduksi di Thailand ini berspesifikasi 4 langkah DOHC 2 silinder. Tiap silinder diisi piston berdiameter 62 mm dengan langkah 41,2 mm. Volumenya jadi 124,32 cc. Dua silinder berarti jumlahnya 248,64 cc.

Nah bore-up menggunakan piston aftermarket bergaris tengah 64 mm, atau oversize 200. Artinya jika dihitung ulang menjadi 264,94 cc. Pemasangan cukup mengorter silinder standar.

Namun ternyata setelah bore-up belum tentu lebih ngacir. Seperti diungkap salah satu pengguna Ninja 250R yang tak mau disebut namanya. “Malah kalah kencang dari motor standar,” ungkapnya. Lho kok bisa, ya?

Ternyata setelah dibongkar dan dianalisa, piston yang digunakan memang 64 mm, namun dome piston lebih rendah dari piston standar. Terlihat jika kedua piston dipasangkan dalam satu pen. “Kompresi tentu jadi lebih rendah,” terang Andi Agus, kepala mekanik Motor City Ciputat. Efeknya jelas lari motor malah kalah ngacir.

“Pasti itu pakai piston aftermarket untuk Suzuki Satria,” sambar Imam Gunawan, mekanik Sportisi Motorsport. Masih menurutnya, pakai piston ini lantaran murah, termasuk ring sepasang hanya sekitar Rp 1 juta. Bandingkan dengan aftermarket khusus Ninja 250R, seperti JE Piston atau Wiseco yang berada di angka sekitar Rp 4 juta.

Kelemahan piston Satria ya itu tadi, dome piston lebih rendah sehingga kompresi jadi low. Ledakan di ruang bakar pun kalah dasyat dari standar. Jika ingin tetap pakai piston ini mesti ditambal dengan las argon.


Dome lebih rendah dari standar, bikin rasio kompresi turun (kiri). Pilih yang didesain khusus Ninja 250R, sehingga kompresi sama atau lebih tinggi (kanan).

Andi menyarankan sebelum pasang pastikan ukur dulu jarak puncak piston ke lubang pen. “Jangan sampai lebih rendah.” Dan kalau mau lebih bengis, pakai yang punya dome lebih tinggi. Di pasaran ada yang menyediakan rasio kompresi jadi 12,5:1 dari standarnya yang 11,6:1. Contohnya produk JE Piston.

Oh iya, setelah aplikasi piston bore-up, biar awet dan ngacir mesti ada beberapa penyesuaian. “Tingkatkan kemampuan pendinginan dan setting ulang spuyer,” lanjut mekanik berkacamata ini.

Pendinginan ditingkatkan dengan menambah radiator. Bisa mencomot satu radiator milik Kawasaki KLX 250, lalu jalurnya dibuatkan pencabangan. “Sehingga suhu mesin tetap terjaga,” lanjutnya.

Sedang setting ulang spuyer pun jadi hal wajib, biar ruang bakar tak terlalu kering seiring meningkatnya volume. “Pakai filter open, spuyer kombinasi sekitar 45 dan 110, jika standar tak jauh dari 42 dan 108,” tutup mekanik ramah ini

Posted on October 14, 2011, in ilmu, otomotif. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: