> Hari ini saya tidak nulis artikel, > tapi saya mau berbagi cerita! :-) > > Waktu umur saya 23 tahun, saya pernah > loncat dari atap rumah lantai dua! > > Saya terinsipirasi setelah nonton film > ‘Spider Man’, yang bisa loncat dari > satu gedung ke gedung lainnya… saya > pikir wah asyik sekali kalau saya bisa > seperti itu! ;-) > > Ntah apa yang ada dalam pikiran saya, > tapi saya terobsesi waktu itu ingin > bisa melayang seperti Spider Man! > Bodoh nian memang! lol.. > > Lalu apa yang saya lakukan waktu itu? > Saya ikat seutas tali pada sebuah pohon > mangga yang tinggi, dan lalu saya tarik > ke atap rumah lantai dua, dan > meloncatlah saya dari sana! > > Beberapa detik sih saya sempat melayang > di udara, dan rasanya, uh..nikmaaat sekali. > Tapi tidak lama kemudian… > > Dubrakk..! > > Saya nabrak pohon mangga, Aw! :-( > > Sebenarnya, saya berniat melayang > ke kiri, tapi nggak tahu kenapa kok > melayangnya jadi ke kanan?! > > Spider Man salah perhitungan! Bodo > matematika! > > Alhasil…kaki kananku patah, dan > jangan ditanya rasanya seperti apa… > manizzzz pokoknya! Apalagi ditambah > dimarahin sama Mama. weks! > > Untuk mengurangi rasa sakit, meski > tidak nyambung, saya pun marah-marah > sama pohon mangga… > > “Dasar, pohon mangga durjana! Kenapa > kamu tumbuh di sana?? Jadi aja aku > nabrak kamu…!! huh!!” > > Keponakanku yang kecil bertanya-tanya > “Nenek, kenapa tante Hira marah-marah > sama pohon mangga?” > > Mamaku dengan sangat kalem menjawab > “Karena Tante-mu bodoh”. lol .. ok, > kuakui itu Mam…! :-p > > Tidak lama kemudian saya langsung > dibawa ke Rumah Sakit, dan setelah itu > 2 minggu saya tidak bisa berjalan. :-( > > Tiap bangun tidur, saya pasti menangis. > Karena posisi tidurnya saya nggak > karuan kayaknya, jadi aja kakiku tambah > nud..nud.. nud.. gitu! > > Udah nud..nud.. nud… eeh.. aku sering > diolok-olok lagi sama adik ku… > > Kalo aku lewat & pake tongkat, dia suka > bilang “Psst.. ada Spiderman cacat lewat” > ato kalau aku lagi nangis, dia dari kamar > sebelah teriak “Masa, Spiderman nangis?!!” > > Whoaaa!! Kalo kaki ku tak sakit, dah ku > cundil dia!! > > Plus, belum lagi Mama ku yang > terus-terusan mengomeliku… > > “Kamu ini udah dewasa, seharusnya bisa > jadi contoh yang baik, ini kok malah > loncat seperti mau bunuh diri!? Apa yang > akan kamu ceritakan nanti kalau kamu > punya suami (waktu itu saya belum > menikah) dan satu saat kamu punya > anak?” > > Hmm… kalo saya nanti punya anak, > ngomongnya apa ya?! Kayaknya saya ‘mo > jujur saja sama mereka! > > “Nak..nak… dulu Mama pingin jadi > Spider Man, tapi nggak jadi, gara-gara > nabrak pohon mangga!” :-o > > Dan kalau satu saat suamiku tahu > ternyata istrinya ingin jadi Spiderman, > palingan aku tinggal bilang… > > “Suamiku, kalau aku jadi SpiderMan, > maukah kau jadi Batman?” > > *Dubrakk! (Palingan dia pingsan!) hay..hay. > > Anyway, Indra mau tahu kenapa saya > ceritakan semua ini? > > Alih-alih belum lama ini saya tdk > sengaja ketemu dengan dokter yang > merawat kakiku waktu itu. Dan saya > kaget, dia masih ingat kejadian itu!! > > Beliau bilang… “Aah! Saya tahu, > si kamu yg loncat dari lantai 2 yg > kepingin jadi Spiderman itu ya?!” > > aaah… dokter.. jangan bilang gitu > dunk.. saya jadi pingin malu neh…! > Aku sekarang udah jadi wanita dewasa! > Sumpah! ^_^ > > Tapi kemudian saya berpikir, hmmm…. > bagaimana pun itu memang sejarahku! > So, ok deh! Biarin semua orang tahu… > > AKU pernah INGIN JADI SPIDER MAN! > > Tak peduli aku sekarang jadi CEO, tapi > aku memang pernah melakukan banyak hal > konyol dalam hidupku! Dan di atas > adalah salah satunya! ^_^ > > Afterall, saya punya motto hidup: > > “Kekayaanku yang sejati adalah apa > adanya aku, bukan apa yang kumiliki”

> Hari ini saya tidak nulis artikel,
> tapi saya mau berbagi cerita!šŸ™‚
>
> Waktu umur saya 23 tahun, saya pernah
> loncat dari atap rumah lantai dua!
>
> Saya terinsipirasi setelah nonton film
> ‘Spider Man’, yang bisa loncat dari
> satu gedung ke gedung lainnya… saya
> pikir wah asyik sekali kalau saya bisa
> seperti itu!šŸ˜‰
>
> Ntah apa yang ada dalam pikiran saya,
> tapi saya terobsesi waktu itu ingin
> bisa melayang seperti Spider Man!
> Bodoh nian memang! lol..
>
> Lalu apa yang saya lakukan waktu itu?
> Saya ikat seutas tali pada sebuah pohon
> mangga yang tinggi, dan lalu saya tarik
> ke atap rumah lantai dua, dan
> meloncatlah saya dari sana!
>
> Beberapa detik sih saya sempat melayang
> di udara, dan rasanya, uh..nikmaaat sekali.
> Tapi tidak lama kemudian…
>
> Dubrakk..!
>
> Saya nabrak pohon mangga, Aw!šŸ˜¦
>
> Sebenarnya, saya berniat melayang
> ke kiri, tapi nggak tahu kenapa kok
> melayangnya jadi ke kanan?!
>
> Spider Man salah perhitungan! Bodo
> matematika!
>
> Alhasil…kaki kananku patah, dan
> jangan ditanya rasanya seperti apa…
> manizzzz pokoknya! Apalagi ditambah
> dimarahin sama Mama. weks!
>
> Untuk mengurangi rasa sakit, meski
> tidak nyambung, saya pun marah-marah
> sama pohon mangga…
>
> “Dasar, pohon mangga durjana! Kenapa
> kamu tumbuh di sana?? Jadi aja aku
> nabrak kamu…!! huh!!”
>
> Keponakanku yang kecil bertanya-tanya
> “Nenek, kenapa tante Hira marah-marah
> sama pohon mangga?”
>
> Mamaku dengan sangat kalem menjawab
> “Karena Tante-mu bodoh”. lol .. ok,
> kuakui itu Mam…! :-p
>
> Tidak lama kemudian saya langsung
> dibawa ke Rumah Sakit, dan setelah itu
> 2 minggu saya tidak bisa berjalan.šŸ˜¦
>
> Tiap bangun tidur, saya pasti menangis.
> Karena posisi tidurnya saya nggak
> karuan kayaknya, jadi aja kakiku tambah
> nud..nud.. nud.. gitu!
>
> Udah nud..nud.. nud… eeh.. aku sering
> diolok-olok lagi sama adik ku…
>
> Kalo aku lewat & pake tongkat, dia suka
> bilang “Psst.. ada Spiderman cacat lewat”
> ato kalau aku lagi nangis, dia dari kamar
> sebelah teriak “Masa, Spiderman nangis?!!”
>
> Whoaaa!! Kalo kaki ku tak sakit, dah ku
> cundil dia!!
>
> Plus, belum lagi Mama ku yang
> terus-terusan mengomeliku…
>
> “Kamu ini udah dewasa, seharusnya bisa
> jadi contoh yang baik, ini kok malah
> loncat seperti mau bunuh diri!? Apa yang
> akan kamu ceritakan nanti kalau kamu
> punya suami (waktu itu saya belum
> menikah) dan satu saat kamu punya
> anak?”
>
> Hmm… kalo saya nanti punya anak,
> ngomongnya apa ya?! Kayaknya saya ‘mo
> jujur saja sama mereka!
>
> “Nak..nak… dulu Mama pingin jadi
> Spider Man, tapi nggak jadi, gara-gara
> nabrak pohon mangga!”šŸ˜®
>
> Dan kalau satu saat suamiku tahu
> ternyata istrinya ingin jadi Spiderman,
> palingan aku tinggal bilang…
>
> “Suamiku, kalau aku jadi SpiderMan,
> maukah kau jadi Batman?”
>
> Ā  *Dubrakk! (Palingan dia pingsan!) hay..hay.
>
> Anyway, Indra mau tahu kenapa saya
> ceritakan semua ini?
>
> Alih-alih belum lama ini saya tdk
> sengaja ketemu dengan dokter yang
> merawat kakiku waktu itu. Dan saya
> kaget, dia masih ingat kejadian itu!!
>
> Beliau bilang… “Aah! Saya tahu,
> si kamu yg loncat dari lantai 2 yg
> kepingin jadi Spiderman itu ya?!”
>
> aaah… dokter.. jangan bilang gitu
> dunk.. saya jadi pingin malu neh…!
> Aku sekarang udah jadi wanita dewasa!
> Sumpah! ^_^
>
> Tapi kemudian saya berpikir, hmmm….
> bagaimana pun itu memang sejarahku!
> So, ok deh! Biarin semua orang tahu…
>
> AKU pernah INGIN JADI SPIDER MAN!
>
> Tak peduli aku sekarang jadi CEO, tapi
> aku memang pernah melakukan banyak hal
> konyol dalam hidupku! Dan di atas
> adalah salah satunya! ^_^
>
> Afterall, saya punya motto hidup:
>
> “Kekayaanku yang sejati adalah apa
> adanya aku, bukan apa yang kumiliki”
>
> Waktu umur saya 23 tahun, saya pernah
> loncat dari atap rumah lantai dua!
>
> Saya terinsipirasi setelah nonton film
> ‘Spider Man’, yang bisa loncat dari
> satu gedung ke gedung lainnya… saya
> pikir wah asyik sekali kalau saya bisa
> seperti itu!šŸ˜‰
>
> Ntah apa yang ada dalam pikiran saya,
> tapi saya terobsesi waktu itu ingin
> bisa melayang seperti Spider Man!
> Bodoh nian memang! lol..
>
> Lalu apa yang saya lakukan waktu itu?
> Saya ikat seutas tali pada sebuah pohon
> mangga yang tinggi, dan lalu saya tarik
> ke atap rumah lantai dua, dan
> meloncatlah saya dari sana!
>
> Beberapa detik sih saya sempat melayang
> di udara, dan rasanya, uh..nikmaaat sekali.
> Tapi tidak lama kemudian…
>
> Dubrakk..!
>
> Saya nabrak pohon mangga, Aw!šŸ˜¦
>
> Sebenarnya, saya berniat melayang
> ke kiri, tapi nggak tahu kenapa kok
> melayangnya jadi ke kanan?!
>
> Spider Man salah perhitungan! Bodo
> matematika!
>
> Alhasil…kaki kananku patah, dan
> jangan ditanya rasanya seperti apa…
> manizzzz pokoknya! Apalagi ditambah
> dimarahin sama Mama. weks!
>
> Untuk mengurangi rasa sakit, meski
> tidak nyambung, saya pun marah-marah
> sama pohon mangga…
>
> “Dasar, pohon mangga durjana! Kenapa
> kamu tumbuh di sana?? Jadi aja aku
> nabrak kamu…!! huh!!”
>
> Keponakanku yang kecil bertanya-tanya
> “Nenek, kenapa tante Hira marah-marah
> sama pohon mangga?”
>
> Mamaku dengan sangat kalem menjawab
> “Karena Tante-mu bodoh”. lol .. ok,
> kuakui itu Mam…! :-p
>
> Tidak lama kemudian saya langsung
> dibawa ke Rumah Sakit, dan setelah itu
> 2 minggu saya tidak bisa berjalan.šŸ˜¦
>
> Tiap bangun tidur, saya pasti menangis.
> Karena posisi tidurnya saya nggak
> karuan kayaknya, jadi aja kakiku tambah
> nud..nud.. nud.. gitu!
>
> Udah nud..nud.. nud… eeh.. aku sering
> diolok-olok lagi sama adik ku…
>
> Kalo aku lewat & pake tongkat, dia suka
> bilang “Psst.. ada Spiderman cacat lewat”
> ato kalau aku lagi nangis, dia dari kamar
> sebelah teriak “Masa, Spiderman nangis?!!”
>
> Whoaaa!! Kalo kaki ku tak sakit, dah ku
> cundil dia!!
>
> Plus, belum lagi Mama ku yang
> terus-terusan mengomeliku…
>
> “Kamu ini udah dewasa, seharusnya bisa
> jadi contoh yang baik, ini kok malah
> loncat seperti mau bunuh diri!? Apa yang
> akan kamu ceritakan nanti kalau kamu
> punya suami (waktu itu saya belum
> menikah) dan satu saat kamu punya
> anak?”
>
> Hmm… kalo saya nanti punya anak,
> ngomongnya apa ya?! Kayaknya saya ‘mo
> jujur saja sama mereka!
>
> “Nak..nak… dulu Mama pingin jadi
> Spider Man, tapi nggak jadi, gara-gara
> nabrak pohon mangga!”šŸ˜®
>
> Dan kalau satu saat suamiku tahu
> ternyata istrinya ingin jadi Spiderman,
> palingan aku tinggal bilang…
>
> “Suamiku, kalau aku jadi SpiderMan,
> maukah kau jadi Batman?”
>
> Ā  *Dubrakk! (Palingan dia pingsan!) hay..hay.
>
> Anyway, Indra mau tahu kenapa saya
> ceritakan semua ini?
>
> Alih-alih belum lama ini saya tdk
> sengaja ketemu dengan dokter yang
> merawat kakiku waktu itu. Dan saya
> kaget, dia masih ingat kejadian itu!!
>
> Beliau bilang… “Aah! Saya tahu,
> si kamu yg loncat dari lantai 2 yg
> kepingin jadi Spiderman itu ya?!”
>
> aaah… dokter.. jangan bilang gitu
> dunk.. saya jadi pingin malu neh…!
> Aku sekarang udah jadi wanita dewasa!
> Sumpah! ^_^
>
> Tapi kemudian saya berpikir, hmmm….
> bagaimana pun itu memang sejarahku!
> So, ok deh! Biarin semua orang tahu…
>
> AKU pernah INGIN JADI SPIDER MAN!
>
> Tak peduli aku sekarang jadi CEO, tapi
> aku memang pernah melakukan banyak hal
> konyol dalam hidupku! Dan di atas
> adalah salah satunya! ^_^
>
> Afterall, saya punya motto hidup:
>
> “Kekayaanku yang sejati adalah apa
> adanya aku, bukan apa yang kumiliki”

Posted on February 18, 2012, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: